Monday, May 25, 2020

10 PESANAN NABI SAW KEPADA MU'AZ RA

22075 - حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ، أَخْبَرَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ عَيَّاشٍ، عَنْ صَفْوَانَ بْنِ عَمْرٍو، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ الْحَضْرَمِيِّ، عَنْ مُعَاذٍ قَالَ: أَوْصَانِي رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِعَشْرِ كَلِمَاتٍ قَالَ: " لَا تُشْرِكْ بِاللهِ شَيْئًا وَإِنْ قُتِلْتَ وَحُرِّقْتَ، وَلَا تَعُقَّنَّ وَالِدَيْكَ، وَإِنْ أَمَرَاكَ أَنْ تَخْرُجَ مِنْ أَهْلِكَ وَمَالِكَ، وَلَا تَتْرُكَنَّ صَلَاةً مَكْتُوبَةً مُتَعَمِّدًا؛ فَإِنَّ مَنْ تَرَكَ صَلَاةً مَكْتُوبَةً مُتَعَمِّدًا فَقَدْ بَرِئَتْ مِنْهُ ذِمَّةُ اللهِ، وَلَا تَشْرَبَنَّ خَمْرًا؛ فَإِنَّهُ رَأْسُ كُلِّ فَاحِشَةٍ، وَإِيَّاكَ وَالْمَعْصِيَةَ؛
فَإِنَّ بِالْمَعْصِيَةِ حَلَّ سَخَطُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَإِيَّاكَ وَالْفِرَارَ مِنَ الزَّحْفِ وَإِنْ هَلَكَ النَّاسُ، وَإِذَا أَصَابَ النَّاسَ مُوتَانٌ وَأَنْتَ فِيهِمْ فَاثْبُتْ، وَأَنْفِقْ عَلَى عِيَالِكَ مِنْ طَوْلِكَ، وَلَا تَرْفَعْ عَنْهُمْ عَصَاكَ أَدَبًا وَأَخِفْهُمْ فِي اللهِ "
(Musnad Ahmad)

PESANAN NABI KETIKA BANYAK PERSELISIHAN

Al-‘Irbadh bin Sariyah RA yang menceritakan; Rasulullah SAW mengerjakan solat subuh bersama kami, kemudian baginda menghadapkan mukanya kepada kami, lalu menyampaikan peringatan dengan suatu peringatan yang sungguh-sungguh di mana baginda menyebutkan;
.
“Sesungguhnya aku telah tinggalkan kamu di atas agama yang terang yang malamnya seperti siangnya, tidak tersasar darinya setelah ketiadaanku melainkan orang yang bakal binasa.
.
Sesiapa yang masih hidup di kalangan kamu nescaya dia akan menyaksikan perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu semua berpegang dengan ajaran yang kamu ketahui dari sunnahku dan sunnah khulafak rasyidin yang sentiasa dalam petunjuk, gigitlah dengan geraham-geraham kamu.
.
Hendaklah kamu mentaati (pemimpin kamu) sekalipun dia seorang hamba Habsyi. Sesungguhnya seorang mukmin (mudah dipimpin) sama seperti unta yang senang dipimpin. Apabila dipimpin (ke jalan Syarak) dengan mudah dia mengikutinya”.
.
(HR Ahmad, al-Hakim dan Ibnu Majah. al-Jami' al-Saghier; 6096. Menurut al-Suyuti; hadis soheh).

Saturday, May 23, 2020

APA YANG DIUCAPKAN PARA SAHABAT PADA HARI RAYA? .

Jubair bin Nufair menceritakan; sahabat-sahabat Nabi RA apabila bertemu pada hari raya, mereka akan mengucapkan sesama mereka;
.
"تقبل الله منا ومنك"
TAQABBALALLAHU MINNA WA MINKA
"Semoga Allah menerima (amalan) dari kami dan juga dari kamu".
.
(HR al-Muhamili. Kitab Solat al-'Idain; 147. Menurut Imam Ibnu Hajar; isnad hadis ini hasan. Fiqh al-Sunnah (Syeikh Sayyid Sabiq), 1/233).
.
Kepada semua rakan-rakan umat Islam -yang mengenali saya atau tidak mengenali saya-, saya ucapkan; SELAMAT HARI RAYA 'IEDIL FITRI, SEMOGA ALLAH MENERIMA AMALAN KITA SEMUA.

Solatlah di mesjid berdekatan kamu

Sabda Nabi SAW;

ليصل الرجل في المسجد الذي يليه ولا يتبع المساجد
"Hendaklah seorang lelaki mengerjakan solat di masjid berdekatan dengannya sahaja. Tidak usahlah dia berlegar ke serata masjid" (HR al-Thabrani dari Ibnu 'Umar RA. Mukhtasar Soheh al-Jami' al-Saghier (Dr Ahmad Nasrullah); 3968).

Thursday, May 21, 2020

3 ORANG SOLAT MEREKA TIDAK DITERIMA ALLAH

3 ORANG SOLAT MEREKA TIDAK DITERIMA ALLAH
.
Sabda Nabi SAW; "Tiga orang solat mereka tidak akan melepasi telinga mereka (yakni tidak diangkat kepada Allah);
.
1. Hamba yang melarikan diri dari tuannya selagi dia tidak pulang,
.
2. Isteri yang membiarkan dirinya berada dalam kemarahan suami sepanjang malam, dan.
.
3. Seorang yang mengimamkan (solat bagi) satu kaum sedangkan dia tahu mereka membencinya".
.
(Sunan al-Tirmizi; 360, dari Abu Umamah RA. Kata al-Tirmizi; hadis hasan).
.
Menurut ulamak; ancaman tersebut adalah bagi orang yang melakukannya tanpa alasan. Jika ada alasan seperti hamba yang melarikan diri kerana dizalimi tuannya atau isteri yang menimbulkan kemarahan suami kerana menuntut haknya atau suami memarahinya tanpa sebab, mereka tidaklah tergolong dalam hadis tersebut, kerana Allah maha adil untuk menghukum hambaNya tanpa sebab dari mereka.
.
Begitu juga, maksud imam yang dibenci itu ialah yang dibenci masyarakat kerana suatu alasan yang benar, seperti dia seorang yang fasik, atau zalim atau merampas jawatan imam, tidak ada kelayakan menjadi imam, buruk akhlak dan sebagainya. Menurut ulamak; orang yang mengetahui dia tidak disukai majoriti masrakat, makruh dia tampil megimamkan mereka dalam solat. Sebaiknya dia hendaklah menyerahkan jawatan imam itu kepada orang lain. Namun jika dia berdegil, masyarakat tidaklah makruh solat di belakangnya. Hukum makruh itu dia yang menanggungnya, bukan masyarakat. Dia mungkin akan tergolong dalam hadis di atas.
.
Rujukan; Mirqaat al-Mafatih; 1122. al-Qaul al-Taam Fi Ahkam al-Makmum wa al-Imam (Abil Fath al-Aqfahasyi), hlm. 129.
.
#mutiarahadis

Friday, May 15, 2020

WASIAT TERAKHIR NABI SAW

1. 90 hari sebelum wafat

Dari Ibnu ’Abbas –radhiyallahu ’anhu- menceritakan; ”Rasulullah –sallallahu ’alaihi wasallam- berkhutbah kepada orang ramai semasa hari Haji Perpisahan, di mana baginda bersabda; ”Sesungguhnya Syaitan telah kecewa untuk disembah di bumi kamu, namun ia berpuas hati untuk ditaati dalam perkara selain (ibadah) itu dari perkara yang kamu pandang kecil dari amalan-amalan kamu. Maka berjaga-jagalah wahai manusia. Sesungguhnya telah aku tinggalkan kepada kamu sekelian rujukan yang jika kamu perpegang-teguh dengannya nescaya kamu tidak akan sesat selama-lamanya iaitu; Kitab Allah dan Sunnah NabiNya. Sesungguhnya setiap muslim ialah saudara bagi muslim yang lain. Semua orang Islam adalah bersaudara. Tidak halal bagi seseorang dari harta saudaranya kecuali apa yang diberinya dari kerelaan hatinya. Janganlah kamu berlaku zalim. Janganlah kamu berpatah-balik kepada kekafiran selepas kematianku menyebabkan sesama kamu akan saling berbunuhan”.
(Riwayat Imam al-Hakim dalam al-Mustadrak. Hadis ini adalah soheh. Lihat; kitab “المنتقى من كتاب الترغيب و الترهيب”, Dr. Yusof Al-Qardhawi, m.s. 111. Lihat juga; Soheh at-Targhib wa at-Tarhib, Syeikh Nasiruddin al-Albani, hadis no. 40).

2. 9 hari sebelum wafat

Turun kepada Nabi SAW wahyu yang terakhir, iaitu (ayat) yang bermaksud;


2. 5 hari sebelum wafat

عن جندب رضي الله عنه قال: سمعت رسول اللَّه صلى الله عليه وسلم قبل أن يموت بخمس وهو يقول: (ألا وإن من كان قبلكم كانوا يتخذون قبور أنبيائهم وصالحيهم مساجد, ألا فلا تتخذوا القبور مساجد، إني أنهاكم عن ذلك) رواه مسلم
Jundub RA menceritakan; aku telah mendengar Nabi SAW 5 hari sebelum wafatnya bersabda; "Ketahuilah, sesungguhnya orang-orang sebelum kamu telah menjadikan kubur para Nabi mereka dan orang-orang soleh mereka sebagai masjid-masjid. Ingatlah, jangan kamu turut (seperti mereka) dengan menjadikan kubur-kubur sebagai masjid. Aku benar-benar menegah kamu dari melakukannya" (HR Muslim).

3. 4 hari sebelum wafat

3029 - حدَّثنا سعيدُ بن منصورٍ، حدَّثنا سفيانُ بن عُيينةَ، عن سليمانَ الأحولِ، عن سعيدِ بن جُبيرٍ
عن ابن عباس: أن رسولَ الله -صلَّى الله عليه وسلم- أوصى بثلاثةٍ، فقال: "أخْرِجُوا المشركين مِن جزيرةِ العربِ، وأجيزُوا الوَفْدَ بنَحْوٍ مما كنتُ أُجيزُهُم".
قال ابنُ عباس: وسكتَ عن الثالثةِ - أو قال: فأُنسيتُها-
Sulaiman al-Ahwal menceritakan; dari Sa'id bin Jubair yang menceritakan; Ibnu 'Abbas RA menceritakan; pada hari khamis sebelum kewafatan Nabi SAW (baginda wafat pada hari isnin) baginda telah memberi 3 pesanan;
1. Usir semua orang-orang musyrikin dari semenanjung Arab,
2. Layanilah utusan luar sebagaimana aku melayani mereka
3. Kata Ibnu 'Abbas RA; yang ketiga ini aku lupa
(Sunan Abu Daud; 3029. Lihat hadis yang sama; al-Bukhari; 3053).

Sebahagian ulamak berkata; wasiat yang ketiga itu ialah al-Quran. Ada berkata; mempersiapkan pasukan tentera Usamah RA. Ada berkata; larangan menjadikan kubur sebagai masjid. Ada berkata; solat (Fathul Bari, Imam Ibnu Hajar).

4. 3 hari sebelum wafat

عن جابر رضي الله عنه قال: (سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول قبل موته بثلاث: لا يموتن أحدكم إلا وهو يحسن الظن بالله عز وجل) رواه مسلم.

Jabir RA menceritakan; aku mendengar Rasulullah SAW bersabda -3 hari sebelum baginda wafat-; "Janganlah sesiapa dari kamu mati melainkan dalam keadaan dia bersangka baik dengan Allaj" (HR Muslim; 2877).

5. Hari kewafatan baginda

عن علي رضي الله عنه قال: (كان آخر كلام النبي صلى الله عليه وسلم: الصلاة الصلاة، وما ملكت أيمانكم) رواه أبو داود.
Dari 'Ali RA yang menceritakan; ucapan (pesanan) terakhir Nabi SAW (sebelum wafat) ialah; jagalah solat, jagalah solat dan jagalah hamba yang kamu miliki (HR Abu Daud; 5156).

6. Detik terakhir

Saidatina 'Aisyah RA menceritakan; perkataan terakhir yang diucapkan Nabi SAW ialah "اللَّهُمَّ الرَّفِيقَ الأَعْلَى" (Ya Allah, teman tertinggi)" sambil mengangkat jarinya dan matanya memandang tepat ke bumbung rumah. Baginda mengulanginya 3 kali, kemudian tangannya terkulai layu dan baginda pun wafat  (al-Bukhari; 4463. al-Rahiq al-Makhtum, hlm. 554).

Thursday, April 9, 2020

AMAL SOLEH SEBELUM MATI

 Sabda Nabi SAW "Jika Allah mengendaki kebaikan untuk seorang hambaNya, Dia akan menjadikan hambanya beramal". lalu para sahabat bertanya; Bagaimana Allah menjadikannya beramal?. Jawab Nabi SAW; "Allah memberi taufik kepadanya untuk suatu amal soleh sebelum matinya, kemudian mencabut nyawanya di atas amalan itu" (al-Tirmizi; 2142, hasan soheh). Dalam riwayat lain; "Allah membuka pintu untuknya kepada suatu amal soleh sebelum kematiannya sehingga orang sekelilingnya menjadi redha kepada" (Musnad Ahmad; 21949)
12214 - حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ، أَخْبَرَنَا حُمَيْدٌ، عَنْ أَنَسٍ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: " لَا عَلَيْكُمْ أَنْ لَا تَعْجَبُوا بِأَحَدٍ، حَتَّى تَنْظُرُوا بِمَ يُخْتَمُ لَهُ، فَإِنَّ الْعَامِلَ يَعْمَلُ زَمَانًا مِنْ عُمْرِهِ، أَوْ بُرْهَةً مِنْ دَهْرِهِ، بِعَمَلٍ صَالِحٍ، لَوْ مَاتَ عَلَيْهِ دَخَلَ الْجَنَّةَ، ثُمَّ يَتَحَوَّلُ فَيَعْمَلُ عَمَلًا سَيِّئًا، وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَعْمَلُ الْبُرْهَةَ مِنْ دَهْرِهِ بِعَمَلٍ سَيِّئٍ، لَوْ مَاتَ عَلَيْهِ دَخَلَ النَّارَ، ثُمَّ يَتَحَوَّلُ فَيَعْمَلُ عَمَلًا صَالِحًا، وَإِذَا أَرَادَ اللهُ بِعَبْدٍ خَيْرًا اسْتَعْمَلَهُ قَبْلَ مَوْتِهِ "، قَالُوا: يَا رَسُولَ اللهِ وَكَيْفَ يَسْتَعْمِلُهُ؟ قَالَ " يُوَفِّقُهُ لِعَمَلٍ صَالِحٍ، ثُمَّ يَقْبِضُهُ عَلَيْهِ "

(Musnad Ahmad)

21949 - حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ الْحُبَابِ، حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ بْنُ صَالِحٍ، حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ عَمْرِو بْنِ الْحَمِقِ الْخُزَاعِيِّ، أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: " إِذَا أَرَادَ اللهُ بِعَبْدٍ خَيْرًا اسْتَعْمَلَهُ " قِيلَ: وَمَا اسْتَعْمَلَهُ؟ قَالَ: " يُفْتَحُ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ بَيْنَ يَدَيْ مَوْتِهِ حَتَّى يَرْضَى عَنْهُ مَنْ حَوْلَهُ " (2)
(Musnad Ahmad)

2142 - حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ جَعْفَرٍ، عَنْ حُمَيْدٍ، عَنْ أَنَسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدٍ خَيْرًا اسْتَعْمَلَهُ فَقِيلَ: كَيْفَ يَسْتَعْمِلُهُ يَا رَسُولَ اللهِ؟ قَالَ: يُوَفِّقُهُ لِعَمَلٍ صَالِحٍ قَبْلَ الْمَوْتِ.
هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ.
(al-Tirmizi)